17 Oct 2016

Pengalaman Berpantang

Salam,

OK hari ni ada masa terluang sikit. Seperti yang dijanjikan, hari ini aku nak share pengalaman berpantang. Yang mana aku ingat lah ye. Maklumlah kadang-kadang ingat-ingat lupa. Juga sebagai rujukan aku di masa akan datang. InsyaAllah.

Untuk pengetahuan korang, Dua minggu pertama selepas bersalin aku berpantang di Pekan, Pahang rumah mak mertua aku (MIL). Selepas itu baru bersambung berpantang di Bentong. Sampailah habis cuti bersalin aku.So kat sini aku perhatikan banyak benda, yang mana belah MIL aku amalkan dan belah mak aku amalkan. Ada yang sama dan ada yang berbeza. Papepon, bes woo berpantang. Rasa mcm princess lak. Bagi can la, 1st time kan... Hehehe

Sebelum subuh lagi MIL dah siapkan Batu tungku.Kat Pekan guna batu sungai yang dibalut dengan Daun Mengkudu (if I'm not mistaken) dan kain batik. Dah berapa kali bertukar kain pembalut sebab haba panas sangat kain pon kecut. Wangi je bau tungku tu. Kalau belah mak aku pulak guna tungku jenis besi tuh. Berat oo.. Kadang-kadang sampai terlena sambil tangan dok bertungku. Yang berbeza nya, batu sungai cepat sejuk. So tak puas lah. Kalau guna besi tu tahan lama sikit kepanasannya tu. Sampai tembus la cadar mak aku terkena tungku tu ha. Amik kau.. nak sangat kan.

Siap bertungku dalam pukul 8 lebih tu, MIL siapkan air mandi pulak. Kena bangun bersiap awal. Sebab nak ke klinik check Jaundice baby, misi pun nak check kat rumah. So setel awal, get ready je pastu. Minggu pertama mandi dengan air rebusan daun-daun kayu. Pelbagai jenis jugak lah aku tengok. Memang wangi dan fresh je lepas mandi. Tukang urut yang dipanggil Ibu datang berurut kat rumah 3 hari berturut. Lega rasa dapat massage. Walaupun ibu urut-urut manja je.

Setel mandi, sapu mingak panas, pakai socks, pilis, ikan rambut, barut jgn lupa. Oh ya lupa nak share aku terkena alergik di perut. Mungkin sebab minyak panas yang aku pakai dan pemakaian barut ketat tu buatkan perut aku jadi merah-merah. Aku pulak bantai garu terus naik macam ruam. Mujurlah tak pedih bila mandi dan mujur juga lah tak meninggalkan parut pada perut ku itu. Fuhhh.. Lepas dari itu tiap kali nak pakai barut, MIL aku akan letak kain batik selapis untuk dijadikan alas sebelum berbarut. Kain batik tu potong kecik. Kalau lipat tebal la pulak kan. Alhamdulillah ok lepas tu. Misi merampingkan pinggang dan mengempiskan perut diteruskan.

Setel berbarut, breakfast. Sepanjang tempoh berpantang memang aku takde nak diet-diet. Memang lapar weh. Tapi nasi je la selalu tak habis sebab MIL letak banyak. tak boleh bertambah orang tua-tua cakap. So memang akan sentiasa tak habis lah. Hehehe. Alhamdulillah sepanjang di Pekan, Abam Jejai pergi memancing dapat Ikan Haruan. Ada sekali tu, dapat sampai 10 ekor. Kadang-kadang ada dalam 6 ekor. Ikut rezeki. Itu la lauk aku makan selain sayur sawi. Aku belasah je makan. No wonder la 3 ari aku dah lupa yang aku baru lepas beranak. Steady jalan laju sampai semua dok seriau tengok aku lincah semacam. Tak reti nak acah sopan jalan setapak-setapak cam org Jepun pakai kimono tuh.

Setel semua tu, memang rest je la kerja aku. Aku jaga baby, baby jaga aku. Mandi petang pukul 5 camtu. Kemudian berbalik pada rutin yang sama. Sapu minyak, pakai socks, pilis, berbarut.Nak jadi cerita time aku berpantang tu kebetulan musim panas. Memang rasa nk mandi je tengah malam. Aku dah la penggemar mandi tengah malam. Cukup je habis pantang, MERDEKA. Tapi even dah habis pantang, mak aku tetap tak bagi mandi malam. Mandi air panas adalah sangat tidak seronok hokey hahaha.


p/s : nanti kita sambung Menu semasa Berpantang pulak







No comments:

Post a Comment